Kepancing sama postingan Michelle

Posted by wahyoe on Jul 24, ’08 5:16 PM for wahyoe’s network

Kepancing sama postingan Michelle, gw jadi kepengen cerita tentang masalah gw:

 

Beberapa tahun yang lalu GBM datang bertandang yang kesekian kalinya, menjelaskan rencana kemitraan dalam rangka pengembangan usahanya yang memang semakin maju, business plannya membuat gw tertarik, bukan semata-mata karena nilai keuntungannya aja, tapi karena bidang yang digeluti adalah bidang yang gw  sukai.

 

Singkat cerita, gw bermitra dengannya, menjadikan rumah gw sebagai salah satu jaminan atas kredit pengembangan usaha [ temen2 bilang…”itulah bodohnya kau, Why..!!”] dari bank. Tahun pertama nggak ada masalah, semua berjalan lancar, gw ikut memantau pengembangan outlet usahanya, bagus….sampai pada akhir tahun pertama [2006]mulai ada tanda-tanda aneh.

 

GBM adalah seorang yang kreatif, banyak ide, banyak obsesi…ditengah jalan bisa aja dia tiba-tiba ngebangun usaha baru hanya berdasarkan ide aja, tanpa persiapan dan perencanaan bisnis yang matang [ gw sadar hal ini setelah mulai kerjasama dengan dia]. Di akhir tahun 2006 dia ngebangun bisnis baru, sementara dia mulai mengabaikan bisnis lamanya [yang bermitra dengan gw itu]…mulailah nampak gejala-gejala buruknya, dan seribu satu alasannya untuk membenarkan semua langkah dia itu…sampai di awal 2007, setelah sekitar 6 bulan aku nggak bisa menghubungi dia, dia muncul di rumah, …. Masih dengan gaya yang super pedenya itu…

 

“Yoe, aku perlu kamu ikut ke Notaris, untuk tanda tangan perpanjangan masa pengembalian pinjaman ke bank, sekarang yuk…hari ini hari terakhir, kalo kamu nggak mau soalnya rumah kamu bisa di sita bank…” dengan wajah tanpa ekspresi dia mengucapkan itu..

 

“Apa Mas..??” gw terbengong-bengong di buatnya….

“Sebentar mas, duduk dulu deh, nggak mungkin tiba-tiba mas dateng dan maksa aku ikut ke notaris untuk tanda-tangan perpanjangan, sementara dirimu nggak pernah bisa dihubungi selama 6 bulan ini dan aku nggak pernah di kabari apa yang sedang terjadi…koq kayak gini, mas?” wajah gw berubah agak marah dan kecewa..

 

GBM akhirnya duduk dan gw gak lepas dari merhatiin wajah dia, setiap detik perubahan air mukanya, gw sering begitu kalo udah mulai kepancing emosi.

 

“Yoe, waktu pinjaman ke bank itu sebenernya sudah selesai bulan ini, sementara saat ini pengembalian pinjamannya belum selesai…” kata GBM dengan wajah yang mulai dibuat memelas..

 

“Mas, berapa yang sudah mas bayarkan ke bank, dan berapa sisanya, bukannya kalo aku baca report bulanan yang di kasih ke aku tiap akhir bulan itu selalu ada sejumlah dana yang di setorkan ke bank sebagai angsuran?” gw agak nyolot nanyanya

 

“Nanti kamu liat lah di surat yang akan kita tanda tangan, berapa sisanya…, aku gak enak banget jadi sama kamu, Yoe, aku juga 6 bulan ini pulang ke Solo, kena musibah, ibuku masuk rumah sakit..perawatan, jadi aku perlu banyak biaya…” mukanya makin dibuat sedih..sementara leher gw agak mulai panas, mulai agak kasar dan brutal gw kalo udah kayak gini…tapi gw tahan dikit..pengen tau beberapa hal lagi, tapi kondisi yang nggak memungkinkan karena saat itu pihak bank sudah menunggu di kantor notaris,  gw merasa di jebak dalam kondisi ‘no choice’….

 

Rp. 82.000.000,- itu nilai yang belum dibayarkan oleh GBM dari total 100 jt kredit dr bank, selama 2 tahun ini dia hanya membayar 18 jut plus bunga bulanan….sementara dibalik itu , gw nemuin kalo dia ambil kredit rumah lagi, rumah yang ke 3… [ !!! ], membiayai istri yang pulang pergi liburan dengan kakaknya ke jakarta-bali [kebetulan pas pulang dr training di jkt, gw satu pesawat dg istrinya, dan beliau gak mau negur atau nyapa gw, malah menghindar jauh].

 

Gw minta bantuan seorang temen yang ngerti lebih banyak ttg masalah gw , dia akhirnya bantu gw untuk bikin perjanjian di notaris, perjanjian tambahan antara gw dg GBM, gunanya untuk memaksa GBM nyelesaiin urusannya dengan bank dalam waktu 6 bulan dr saat itu, dan hak gw atas rumah gw segera kembali, dengan tambahan bahwa kalau GBM nggak bisa menuhin sampai waktu tsb, gw berhak untuk melaporkan kejadian ini sebagai kasus penipuan atau macem gitulah kata temen gw…deal.

 

Seminggu setelah tanda-tangan perjanjian tambahan itu, GBM menghilang dari batam, bersama dengan seluruh keluarganya, keluarganya di boyong semua ke Solo, pindah ke rumah orang tuanya, sementara semua temen deketnya dan sanak saudaranya di Batam juga pada tutup mulut atau ngga mau tau kalo gw tanyain alamat GBM di solo….sampai hari ini…gw gak bisa menghubungi GBM.

 

Saat ini, setiap hari gw cuma bisa nunggu, apa yang akan terjadi, karena sewaktu2 bisa aja pihak bank datang buat ‘ngecat’ rumah gw, karena perpanjangan pengembalian kredit cuma buat 1 tahun aja, artinya, tahun ini sudah habis masanya. Surat perjanjian tambahan dr notaris itupun gak bisa dimanfaatkan karena ybs nggak bisa dilacak keberadaannya…

 

Setiap kali ketemu temen-temen gw yang tau persoalan ini, mereka selalunya cuma membahas 2 hal dengan gw, yaitu pertama: soal kebodohan gw karena mau-maunya kerjasama dengan GBM, yang kedua..kejengkelan dan sumpah serapah mereka terhadap GBM karena rupanya GBM pun meninggalkan banyak hutang pribadi yang gak terselesaikan yang nilainya puluhan juta rupiah ke mereka…wah!!!.

 

“Gw doain deh dia kena batunya, biar kapok!”

 

Sementara yang lain, “Gw sumpahin susah hidupnya susah sampe tujuh turunan”

 

Gw Cuma ketawa aja, sampai ada yang nyeletuk…”elu koq diem-diem aja? Apa doa lu buat dia?”

 

“Hah, apa? Doa? Ya gw doain dia selamat aja deh, sehat, bisnisnya bisa lancar kalo emang dia dapet bisnis, dan cepet kaya…” gw senyam-senyum….

 

“Serius lu?…heh, elu itu di ambang jadi gelandangan, tau!..dan itu semua gara-gara dia, bisa-bisanya elu masih doain yang baek2 buat dia, gila apa lu?”

 

“Gue nggak tega doain yang jelek, nggak kebayang aja sama gw dia hidup susah, ditambah utang2 dia ke bank, ke elu semua, logikanya..apa orang kayak gitu nggak stress? Trus kalo dia stress ato jadi gila, kira2 urusan dia, utang2 dia semua siapa yang mau nanggung? Kan gw juga yang susah..ya kan? Mending doain yang baek-baek aja, urusan ‘balesan’ biar dia kapok mah bukan hak gw…Cuma  Yang Di Atas yang punya hak buat menghakimi…” kata gw

 

“Yeeee….bukannya dia malah keenakan kalo begitu, kapan dia sadarnya? Apa dia bakalan ngerasa salah kalo hidupnya enak terus?” temen gw menyanggah lagi

 

Gw akhirnya bisa ketawa…ngakak, bikin temen gw tambah sewot, tapi sebelum dia komentar, gw udah nyeletuk lagi,

 

“Emang lu pikir gw ini siapa? Malekat yang diutus Tuhan buat ngasih pelajaran ke dia?..bukan lagee, gw juga sama kayak dia, manusia biasa, bukan utusan khusus…gw juga bisa salah kayak dia, dan gw gak berhak menghukum dia atas semua perbuatan dia..ya kan? Ada hukum alam, ada hukum Tuhan yang berlaku dalam kehidupan kita..biar hukum itu yang bekerja, time will tell..gitu kan?”

 

“Dosa lagee doain orang supaya dihukum…gak tau ya? Doa itu harus tentang yang baik2, mana mungkin doa lu di kabulin kalo isinya minta supaya orang lain di susahin, elu di senengin…emang Tuhan kita itu ‘bodyguard’ yang bisa kita suruh buat nyakitin orang, emang Tuhan kita itu mesin pembalas dendam kita?”

 

Temen gw cuma cemberut ngeliatin gw yang cengar-cengir ngeliatin dia sambil ngangkat alis…” bener gak?”, dia manggut…tapi diem.

 

“Enak dong jadi orang yang bisa ngakalin elu, nipu elu…malah di doain baek sama elu”…kata temen gw itu, nadanya agak nyindir

 

“Ya nggak gitu juga dong, gw juga pasti emosilah kalo tau gw digituin, udah pastilah ekspresi gw yang keluar pasti amarah, dan itu perlu di tunjukin di depan wajah orang yang rese sama kita..perlu banget!, tapi bukan berarti sampe kebawa-bawa terus amarah begitu kan, yah beberapa saat pasti gw akan nyimpen kekeselan..pasti!, tapi di balik itu, saat gw merasa perlu masalah ini diselesaikan, ya itulah caranya…di doain baek-baek, supaya apa? Supaya saat kita ketemu lagi…persoalannya bisa dibahas dengan kepala dingin, dengan ngedoain, maafin orang itu, artinya kita menenangkan diri kita sendiri, kita meredakan emosi kita sendiri…dan kita bisa lebih baik lagi nyelesaiin masalah2 kita dengan orang itu, gitu maksud gw”..[tarik nafas dulu….]

 

“Dulu gw juga suka ngedoain orang jelek…tau apa yang gw alamin, gw juga jadi ngalamin hal jelek gara-gara itu, karena ternyata orang yang gw doain itu gak pernah berubah, dia malah makin jahat ke gw, gw bales dengan emosi lagi dalam doa gw, begitu terus..gak selesai-selesai…, capek gw! Sampe akhirnya gw sadar bahwa kekuasaan buat ngerubah semua ini bukan ditangan manusia, tapi ditangan Tuhan, kita itu cuma alatNya aja”..kata gw

 

“Tapi kalo orang itu di doain yang bagus-bagus terus, kan dia juga enak terus dong hidupnya, kapan dia mau sadar kalo dia salah dan udah ngerugiin orang lain?” temen gw nyela lagi.

 

“Itu yang di bilang ‘time will tell, because nature are listening’, maksudnya, hukum alam itu adalah bagian dari hukum Tuhan, kalo manusia baek sama alam, maka alam juga akan baek pada manusia, begitu juga sebaliknya, nah kalo elu baek sama manusia yang adalah bagian dari alam, dan alam adalah ciptaan Tuhan, maka Tuhan akan menjaga kita….kalau udah Tuhan yang turun tangan, siapa yang bisa ngelawan? Kejahatan sehebat apapun nggak akan bisa ngelawan kebaikan dan kekuatan Tuhan…gak akan bisa!! Lu musti percaya itu dulu….kalo lu percaya itu, alam akan seirama dengan elu, Tuhan juga tau kalau ada yang nggak seimbang terjadi di alam, wong Dia yang punya, Dia yang bikin alam ini koq…”

 

“Satu lagi, Tuhan punya rencanaNya sendiri kepada setiap orang dan mahluk ciptaanNya, kalu kebetulan kita dipertemukan dengan ciptaanya yang ‘gelo’ kayak GBM itu, bukan berarti bahwa kita ditunjuk untuk ngerubah dia…bisa aja kita di pertemukan dengan orang kayak gitu sebagai proses belajar kita, atau proses belajar dia, atau malah proses belajar orang lain, kita gak tau kan…tapi kalau seseorang tidak bisa berubah karena kita sudah coba ingatkan untuk berubah, jangan kecewa, karena memang mungkin bukan kita alatNya yang mau dipake buat ngerubah dia, mungkin kita cuma jalanNya aja menuju ke proses perubahan orang tersebut…yang penting, kita lakukan apa yang bener yang kita harus lakukan….”

 

“Udah-udah ah…pusing gw jadinya denger elu ceramah, elu bener sih, tapi berat banget, gw mungkin belon siap buat bersikap kayak gitu, tapi at least gw belajar hal baru dari elu, membalik cara pandang dan cara berpikir kita….menarik, tapi berat cing….jangan banyak-banyak nyeramahin gw..segini aja dulu yee…gw ngerti sekarang kenapa elu selalu santai dijahatin orang, karena ternyata elu udah mulai bisa ngatasin masalah lu dengan cara itu ya..?..sinting lu, bereksperimen dengan hiduplu sendiri ya?”

 

Gw cuma senyum dan manggut-manggut….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s