Cuma Seratus Perak

Siang itu, sembari menghitung jumlah distribusi es selama 2 minggu sejak produk Es Dombretku dipasarkan, sebuah motor berhenti di depan ruko.Satu yang kukenali dari kedua orang diatas motor itu, Samsul…salah satu dari 12 orang freelancerku.

Dahiku berkernyit“Hmmm, ada apa dia kesini ya? Samsul nggak pernah berkunjung kalau nggak ada panggilan kerja ”

Samsul : ” Siang,mbak…apa kabar?”

Aku     : ” Baik, Sul..tumben kemari, koq tau gw disini?”

Samsul: ”Iya, Iwan yang ngasih tau, ada perlu sedikit,mbak, bisa ngobrol bertiga aja sama temen gw?”

Aku     : ” Boleh aja, ada apa nih, kayaknya serius banget?”

Samsul: ” Yah, Cuma jangan ketauan banyak orang aja, nggak enak”

Ku ajak Samsul dan temannya masuk ke ruang kerjaku, Samsul mengikuti, sambil melirik kiri-kanan, mengamati meja kerjaku, dan menanyakan beberapa hal mengenai produk Esku. Dengan lancar ku jelaskan mengenai produk Es Dombret buatan tim produksiku, ku ambil beberapa supaya kedua tamuku mencicipi. Dengan gaya premannya, Samsul mencicipi, sambil aku jelaskan sedikit mengenai pekerjaan baruku itu. Samsul manggut-manggut dengan pandangan agak sinis, tergambar sedikit kesombongan di wajahnya, tapi bagiku itu hal yang biasa kulihat, Samsul memang begitu, seorang anak muda yang mengaku pernah jadi preman yang paling di takuti di sebuah wilayah di kota Batam, dan selalu bercerita tentang kehebatannya yang kebal segala macam senjata, kehebatannya melihat hal-hal yang tidak nampak oleh mata manusia biasa, kemampuannya berbicara dengan roh, dan lain-lain.Aku cukup hafal dengan semua ceritanya, dan terbiasa dengan lagaknya yang layaknya Jagoan Neon itu..

Samsul : ”Mbak, dibayar mahal dong yah jalanin usaha ini?”

Aku     : ”Hmmm? Nggak ah, gw tuh nggak dibayar bulanan, gw ngelola ini tuh bagi hasil, dari setiap batang Es yang terjual, gw terima seratus perak aja koq, maka target penjualan gw tiap harinya harus bagus, Es ini harus tersebar di banyak tempat”

Samsul nampak kaget, tapi kemudian tertawa kecil…

Samsul : ” Mbak, begini nih..sebenernya saya kesini mau menawarkan satu kesempatan bagus untuk dapet uang banyak, dan nggak repot”

Aku     : ”Hmmm…oh,ya, memang ada ya?”

Samsul : “Iya,mbak, ini Cuma ditawarin ke saya aja, jalur khusus, saya yang pegang barang itu, mantan boss saya yang banyak uang itu nawarin saya, dan saya tinggal cari pembelinya”

Aku     : “ Apaan barangnya sih, ganja? Narkoba? Berlian?, keliatannya serius sampe lu minta waktu khusus”

Aku agak berdesir nggak nyaman, yah, paling serem kalo udah bicara yang begini, karena biasanya berujung di bisnis nggak halal.

Samsul : ”Bukan koq,mbak…Cuma bir, bir kalengan, tapi jumlahnya cukup banyak, dan  yang ini nggak pake label pemko, jadi bisa dijual dengan harga murah dibanding yang lain”

Aku     : ” Oh, gitu, tapi siapa yang mau beli kalo gitu, bukannya nanti kalo dijual ke umum, justru umum yang akan tau kalo itu nggak ada labelnya alias ilegal, kecuali jual di tempat bukanya malem doang, kayak di Pub gitu, mungkin nggak akan terlalu ketara, tapi kan beresiko juga”

Aku dengan nada suara yang ku bikin sedatar mungkin, seolah menanggapi tawaran Samsul, meski sebenernya gerah juga sama tawaran yang beginian.

Samsul : ”Soal label aman, mbak…saya ada orang pemko, orang dalam yang bisa kasih label dengan biaya yang super murah, jadi nggak pake jalur normal, tenang aja soal itu mbak, itu bisa di atur…”

Aku     : ”Nah, trus gw mau lu minta untuk ngapain?”

Samsul : ”Nah, itu sebabnya saya dateng kesini, saya kesini itu mau minta link ke mbak, saya tau mbak banyak kenalan orang yang megang Pub, di hotel-hotal di Batam, kan, kayak di Tavern, Tampico, mbak nggak usah repot, Cuma jadi perantara saya aja, nanti dapet persenan deh dari saya, dari jumlah yang kita bisa masukin di setiap Pub”

Aku diam sebentar, kupandangi Samsul yang matanya penuh harap aku bisa segera memberi jawaban ”Ya” atau ”OK”.Kemudian aku tersenyum

Aku: ” Sul, apa yang lu tawarin itu emang menggiurkan, gw tau berapa banyak penjualan bir kalengan di Pub, nilainya satu malam aja bisa sampai 15 juta”

Samsul : ”Nah, itu kan, berarti mbak juga bisa dapet bagian gede, perhari aja di satu Pub bisa sampai segitu, bayangin kalau kita bisa suplai minimal 3 Pub aja dulu,mbak”

Aku menarik nafas dalam

Aku     : ” Gitu ya?..hmmmm, tapi gw nggak tertarik, Sul….nggak pengen bisnis yang begituan, gimana dong?”

Samsul : ” Aduuhh,mbak…kesempatan kayak gini tuh jarang ada lho, sementara mbak punya jalur-jalur kuncinya, manfaatin,mbak…nggak susah koq kerjaan mbak!”

Samsul berusaha meyakinkanku kalau kerja bagianku cukup mudah, dan dia bersemangat sekali mendesak aku, membujukku, sambil menjanjikan sekian banyak harapan muluk dan bayangan kemudahan untuk mendapatka uang banyak dari muniman kaleng beralkohol itu, sementara aku udah makin males mendengar ocehannya.

Aku     : ” Sul, tenang dulu, gini, gw kasih tau ya, dengerin..”

Samsul : ” Oke,mbak….gimana?”

Aku     : ” Sul, gw sejak dulu punya prinsip, cari uang pake cara apa aja boleh, tapi yang penting nggak melenceng dari jalan yang bener, inget itu ya, itu prinsip gw! Lalu, gw bukan orang yang suka manfaatin posisi temen-temen gw, artinya, kalau gw punya temen yang punya posisi bagus dimanapun dia kerja, gw akan anggap dia itu tetap temen gw, bukan mitra bisnis, temen adalah temen, jadi, gw nggak akan pernah ganggu pertemanan gw untuk kepentingan bisnis gw selama dia juga nggak ngajakin gw bisnis, Ok?!”

Samsul : ”Tapi mbak, kan yang bisnis gw, mbak Cuma kasih pengantar aja, atau ngenalin aja…gitu aja koq,mbak”

Aku     : ” Hahaha…trus, lu pikir dengan gitu gw bebas dari penyimpangan kayak gini? Sul, kalaupun lu bisa aja anggap gw nggak terlibat, tapi maaf, gw punya hati kecil, dan gw tau ini nggak bener, gw nggak akan mau lakukan itu, duhhh..maaf ya Sul, gw nggak bisa ngelawan diri gw deh kalo lu minta gw ngikutin elu..”

Samsul : ”Mbak, coba pikir deh, mau berapa lama mbak hidup susah terus? Dapet duit dan hidup pas-pasan terus? Ini kan sambilan,mbak…mbak aman koq, gw yang tanggung resikonya, bener mbak, gw jamin…!!”

BAMMM!!! Kata-kata terakhir Samsul bikin aku kaget, dan membuatku merasa harus menjelaskan dan menolak tawaran dia terakhir kali

Aku     : ” Eh, Samsul, denger ya…denger baik baik kata-kata gw ini, …..(tarik nafas)

Meskipun gw hanya dapet seratus perak dari tiap batang es yang gw jual sekarang ini, tapi lu harus tau bahwa itu semua gw dapet dengan cara yang halal, cara yang bener dan gw nggak akan mencoba mengingkari kenyataan hidup gw bahwa gw hidup pas-pasan dengan menerima tawaran lu itu, mengerti!”

Samsul terkejut bukan saat aku bicara dengan penekanan seperti itu, dia diam, nggak bicara beberapa saat, sambil menatapku lurus,matanya memerah, mungkin agak tersinggung dengan nadaku yang agak keras tadi.

Aku     : ” Samsul, kalo lu mau jalanin usaha itu, silahkan, tapi lu udah dateng ke tempat yang salah, apa lagi minta gw untuk kerjasama dengan lu, salah besar kalau gw mau, bukan karena gw sombong atau apa, tapi lebih kepada prinsip hidup gw, gw nggak akan ngorbanin hidup gw yang gw bangun dan orang tua bangun dari kecil ini dengan bekerja pake cara lu itu, maaf kalo lu tersinggung, tapi lebih baik lu cari orang lain aja, nggak ada satupun dari temen-temen gw juga yang mau gw ajak terlibat di bisnis yang lu tawarin, nggak apa gw dapet sedikit dari es yang gw jual, tapi itu semua gw terima dari kerja yang halal, inget itu..Halal”

Dan agaknya kalimat itu merupakan penegasan terakhir dariku buat Samsul, karena setelah itu dia langsung berdiri diikuti temannya, dan berpamitan, dengan muka yang agak kesal dia pergi meninggalkan aku dimejaku. Aku cuma duduk memandanginya pergi.

Setelah kejadian itu, aku kembali dengan kesibukanku, memasarkan Es Dombret andalanku itu, ke hampir setiap sekolah yang ada di kota Batam, sendiri. Menjelang akhir bulan pertama penjualan, keponakanku menawarkan diri untuk membantu pemasaran.

Memasuki bulan kedua, tiba tiba Samsul muncul lagi di tempat kerjaku itu menjelang kantor tutup, kali ini dia datang sendiri, hanya memakai t-shirt biasa, jauh berbeda dengan penampilan sebelumnya yang berjaket, sepatu dan kacamata hitam ala preman itu.Kali ini dia minta waktu bicara, tapi nggak minta keruang terpisah, aku bicara dengan dia di ruang tamu kantor, ditemani keponakanku. Gaya bicara Samsul berubah, dia bicara baik-baik, dan pada kesempatan itu dia minta supaya aku menerima dia menjadi tenaga pemasaran Es Dombretku itu, aku terkejut, dan sempat heran melihat dia seperti itu. Tapi dengan nada yang datar, Samsul menjelaskan, bahwa dia sebetulnya malu setelah kejadian terakhir dia datang, sepulangnya dia dari tempatku waktu itu, dia nggak bisa lupa dengan kata-kata terakhirku dan nggak bisa tidur beberapa hari.

Samsul :”Mbak, gw malu setelah gw liat siapa diri gw gw bandingin dengan mbak, gw sempat heran tapi juga salut dengan prinsip mbak, gw udah liat sendiri gimana beratnya kerja mbak kalo pas kita lagi ngurus acara, yang gw tau juga bahwa hasil yang di dapet Cuma cukup buat hidup beberapa hari aja, kerjaan berhari-hari di lapangan, nggak makan, nggak tidur, mikirin cuaca, ngatasin masalah dilapangan, ngedepin orang2 yang suka berantem kalo kerja, tapi yang gw liat, semua itu mbak kerjain serius, bener-benr nggak pake istilah nyantai, ato kerja seenaknya, hanya untuk uang yang nggak seberapa, bahkan mbak masih bisa mikirin kita-kita ini untuk kebagian rejeki dari kerjaan-kerjaan itu, trus…. ini sekarang ini, mbak mau ngejalanin usaha orang, meski Cuma dapet seratus perak dari tiap  batang es, tapi mbak kerjain semuanya sendiri, dan saat gw tawarin kesempatan yang enak, mbak masih bisa bicara prinsip…gw pikir mbak itu gila, tapi gila yang bikin gw melek matanya, bahwa hidup itu bukan Cuma cari kesenangan dari uang banyak aja, tapi ketenangan, gw selama ini jadi preman, nggak pernah hidup tenang, setiap hari yang gw pikir Cuma duit-duit-duit aja, gimana caranya dapet duit cepet dan gampang, sementara gw nggak dapet kepandaian apa-apa selain mukulin orang atau malah gw dipukulin orang.Gw nggak punya kebanggaan yang bisa gw rasain tanpa ada rasa bersalah, gw nggak bisa bangga bicara bahwa gw hidup punya prinsip.Kata-kata mbak kemaren bikin gw kesentil banget,mbak…gw malu, dan gw sekarang dateng mau belajar sama mbak, ngebenerin hidup gw, gw pikir gw bisa mulai ngikutin jalan mbak.Kasih gw kesempatan ya,mbak..tolong..”

Aku dan keponakanku Cuma diam terpaku, seorang Samsul yang nggak pernah mau merendah, tiba-tiba berubah? Aku Cuma berpandangan dengan keponakanku, lalu senyum pada Samsul, ku jabat tangannya, dan ku tepuk pundaknya, sambil mengucapkan ”Selamat Bergabung dengan kegilaan gw, ya!!, besok mulai kerja, masuk jam 8 pagi, kita bahas rencana jualan kita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s